1st time Nyobain Ngebazaar

Gue inget banget ama pepatah yang bilang “If you want something you have never had, you must be willing to do something you have never done before.” Dan yap, gue setuju banget karena intinya adalah tentang kita terkadang harus kudu musti keluar dari zona nyaman kita buat dapetin result yang berbeda. Dan omong-omong tentang zona nyaman, gue kali ini mencoba melakukan sesuatu yang gue gak pernah lakuin sebelumnya (meski udah cukup banyak orang yang nyuruh) yakni : Dagang!

Jujur, gue gak pernah merasa diri gue tuh pinter dagang. Apalagi model jualannya kaya di Mangga Dua gitu yang ngomongnya model kaya : Boleh kakaaak, baju hamil ama peci ama belangkon ama kue dodolnya. (Lo ngerti lah apa yang gue maksud).

Tapi berhubung gue kaya lo orang yang kudu kerja demi sepiring nasi dan sebongkah berlian (oops), plus salah satu target gue di tahun ini adalah mencoba hal-hal baru, gue mengiyakan tawaran temen gue untuk berpindah dari penikmat bazaar menjadi pelaku bazaar. Yap, gue nyobain jualan dalam skala kecil dulu, yakni ikutan bazaar tepatnya di Plaza Bapindo tanggal 26-29 Januari 2016 kemaren.

Tawaran temen gue buat ikutan bazaar di perkantoran buat gue boleh dicoba. Kenapa? Dari segi waktu, anggap aja gue ikutan ngantor. Kedua, pasarnya pasti yakni orang-orang kantoran dan tanggal bazaarnya juga pas tanggal gajian. Ketiga, bazaar kan paling lama 7 hari lah ya, jadi gw bisa evaluasi apa aja kekurangan gue ama modalnya gak besar-besar amat juga karena bazaar yang gue ikutin cuma empat hari.

Berhubung modal gue terbatas, gue mencoba jual sprei & bed cover yang mana usaha ini memang udah lama dirintis ama ortu gue selama belasan tahun. Dibantu ama nyokap tercinta, jadilah gue dikasih list apa aja yang kudu dijual yang kira-kira cocok untuk target market di bazaar itu. So, berikut adalah hal-hal yang gw dapet dan pelajarin selama ikutan bazaar selama 4 hari:

1. Kenali lokasi, perhatikan denah bazaar yang lo ikutin dan jangan terburu-buru DP

Berhubung gue belon pernah sama sekali ikutan bazaar, gw sama sekali gak ngerti denah yang dikasih ama EO-nya. Maksud gue gak ngerti dalam artian: Gue gak tau secara real dimana pintu masuk ke bazaarnya, lokasi stand gue dimana, ukuran asli standnya kaya apa, kendalanya apa aja kira-kira di lokasi, posisi enaknya madep mana, dll. Gue cuma mengira-ngira aja dalam bayangan gue, “Wah kayanya posisi stand nomor 67 asik nih”, “Apa ini aja nih, nomor 22 aja yang siku deket pintu masuk.?” dan lainnya.

Jadi, saran gue untuk kalian yang juga belum pernah ikutan bazaar dan mau coba, lakuin PR pertama: Survey! Seriusan, ini penting banget ternyata. Gue juga baru tau pas hari -1 kalo tempat bazaar gue kemaren itu gak ada tempat buat ngegantung barang. Baru tau juga, ooh ternyata ada tangga ke level atas. Ternyata tempat loading barangnya kecil. Oh, toiletnya begini. Oh itu tuh begitu dan masih banyak lagi. Saran gue adalah kalo lo belum pernah datengin tempat dan lokasinya, jangan DP dulu. Santai aja, maen dulu ke bazaarnya, survey, kalo yakin, baru lo DP.

Karena lo belon DP, lo punya kesempatan untuk menjadi ‘pengintai’. Disini lo bisa liatin apa aja produk-produk yang dijual di bazaar itu. Karena kata nyokap gue, sebenernya orang-orang yang ikutan bazaar itu-itu aja pemainnya, jadi produknya kurang lebih akan bermain gak jauh dari apa yang dia jual sekarang. Perhatiin juga ada gak penjual yang menjual barang yang kira-kira sama dengan produk yang akan lo jual nantinya (kalo ada, perhatiin dia jualnya apa dan range harganya berapa).

Customer yang dateng kaya apa modelnya juga penting untuk diperhatikan karena ini menentukan daya beli. Dan yang gak kalah penting, perhatiin juga kualitas EO-nya, karena dari obrolan gue kemaren masing-masing EO punya massa / peserta bazaar langganan masing-masing. Kalo lo udah liat lokasi, stand, tempat loading, parkir dan lainnya dan lo merasa sreg dan yakin produk lo bisa masuk ke segmennya, baru dah bayar DP ke EOnya.

2. Mental Education

Gue sempet nanya ke EO-nya sebelum hari H, kira-kira ada gak pedagang lain yang menjual barang yang serupa sama gue dan ternyata ada satu orang, sebutlah nama si pesaing ini, Mawar. Berhubung informasi yang gw tampung dari si EO, posisi stand si Mawar di pojok siku, gw sangat yakin stand gue akan lebih menang dari Mawar karena stand gue berada di badan jalan.

Kenyataannya? Selama bazaar, stand si Mawar jauh lebih ramai dari gue karena crowd pengunjung ternyata datang dari arah si Mawar dan barulah ke arah stand gue (Plus stand gue agak ketutupan ama pilar besar. Do the survey, guys!)

Berhubung bazaar di kantoran hanya akan ramai pada saat jam makan siang saja, gue harus menelan pil pahit saat ngeliat dagangan di stand gue sepi padahal barang yang gue offer di stand gw JAUH lebih banyak dan lengkap daripada si Mawar. (… ingin kubakar stand bazaarmu, mbak Mawar #siapinkorekplusbensin)

Serius, perasaan iri, sedih, kesel, bingung kenapa gak rame, dll ini sempet bikin mental gw down. Gue berasa sangat bodoh dan lainnya. Sempet berasa takut juga, “Wah, ini gimana ya kalo gak laku-laku dll. Gue merasa harga diri gue seakan diinjak-injak dan gak ada (Okey, yang itu agak lebay dikit), tapi ya untungnya gue sempet inget bahwa tujuan gue ikutan bazaar ini adalah tentang learning process. So, yeah, i swallow all the bitter pills. #BringItOn

3. Pelajari produk yang lo jual dan buat jadi spesifik

Salah satu kelemahan gue lainnya adalah pengetahuan akan produk yang gue jual. Lo tau dong pastinya kalo sprei dan bed cover itu punya banyak pilihan warna, motif, tekstur, ukuran? Benar bahwa gue memiliki list harga yang bisa gue jadiin pegangan tapi gak mungkin juga setiap kali ada orang yang datengin stand gue untuk bertanya, gw melihat list harga yang jadi patokan gue, bukan? Tapi semuanya memang proses, pelan tapi pasti di hari ketiga bazaar, gue udah mulai hafal barang-barang yang dijual.

Dan satu hal yang gue pelajarin dari Mbak Mawar adalah, bazaar itu bukan toko. Dan karena ukuran tempatnya pun terbatas, kita gak bisa jual semua yang kita punya (meski mungkin kita punya semuanya) Jadilah produk yang dijual harus benar-benar dipilah-pilah. hal ini gw pelajari karena si Mbak Mawar membawa hanya barang-barang yang sudah dipilah dengan pilihan alternatif yang tidak terlalu banyak sehingga pelanggan bisa dengan mudah membandingkan produk A dan B. Dari pengalaman gue dari bazaar ini, mungkin ke depannya akan lebih baik kalau gue membawa hanya tiga jenis kain saja ketimbang membawa enam jenis kain seperti yang lalu.

4. Bazaar juga tentang mengenal orang-orang baru dan trik cara menjual

Lupakanlah si Mawar, karena selain saingan, gue pun mendapat teman-teman dan kenalan baru selama di bazaar. Di depan stand gue, ada yang jualan kacamata + baju + jaket. Di belakang stand gue, ada ibu-ibu jualan tas + snack kecil. Samping kanan gue, ada tante-tante dan oom-oom yang jualan aksesoris handmade + fashion.

Gue mungkin gak mengenal seluruh peserta bazaar tapi gue belajar juga dari mereka kalau peserta bazaar itu punya azas kebersamaan. Mulai dari colokan listrik yang dipake rame-rame. Peserta bazaar lainnya gak ragu beli produk di stand penjual sebelah biar nambah rejeki peserta lainnya. Ngobrol-ngobrol ringan sama mereka saat bazaar mulai sepi biar kasih semangat. Ada juga beberapa peserta stand yang ternyata temen lama dan jumpa di bazaar. Ada yang jadi temenan dan selalu bazaar bareng. Ada yang akhirnya juga menambah produk di stand mereka karena ambil dari si penjual lain.

Sebagai seorang nubie, gw pun cukup banyak belajar dari penjual kacamata + jaket yang posisi standnya di depan stand gue. Dia juga baru memulai ikut bazaar sejak 3 bulan terakhir dimana sebelumnya dia bekerja di perusahaan swasta selama sembilan tahun. Di mata gue, cara dia menjual barang cukup kocak dan friendly. Gue sempetin ngobrol ama dia dan dia cerita kalau dia dulu sama kaya gue. Gak bisa jualan apalagi ‘cuap-cuap.’ Tapi pelan-pelan dia nemuin ‘style’ jualannya sendiri dan dia juga bilang untuk mereka yang belum biasa ‘cuap-cuap’, bisa mulai mencoba anggap pelanggan itu kaya teman lama yang udah lama gak ketemu dan yang penting adalah informatif. Buat mereka nyaman dulu ngeliat kita dan jangan sibuk bertengger di belakang meja. Biasakan berada di depan stand, berdiri saat nawarin produk. (susah-susah gampang yee tipsnya)

Gue sendiri belum menemukan ‘style’ jualan gue sendiri, karena gw masih agak malu teriak “Boleeeeeh kakaaaak, sprei bed covernya…” atau teriak gede kaya si ibu-ibu penjual siomay yang kalo dia teriak “BOLEEH SIOMAAAYNYAAAAA” dari ujung atas sebelah sana, gue bisa denger juga. Yah, mudah-mudahan lambat laun, gue bisa menemukan style gue sendiri. Amen.

5. Capek tapi Fun

Yeap, selesai sudah empat hari gue bertugas sebagai pelaku bazaar, yang mana rasanya lebih capek daripada gue seminggu kerja kantoran karena ada begitu banyak barang yang harus diangkut saat loading hari pertama dan terakhir, berjuang melawan kemacetan Jakarta yang cukup gila dan terik, dan mencari waktu supaya bisa lewat three in one, kudu memperhatikan stok barang dan memikirkan apa yang harus ditambah dan mungkin dikurangi, melawan diri sendiri untuk tetap bisa optimis meski dagangan sepi dan lainnya.

Meski capek dan badan rontok tapi overall gue have fun. Bener kata orang-orang di bazaar saat hari terakhir, mereka bilang kalo bazaar itu bisa bikin nagih (apalagi kalo hasil akhirnya untung). But thats alright, ada banyak evaluasi yang gw lakukan ke diri gue sendiri, dan ada banyak hal yang pengen gue coba lakuin ke depannya misalnya ke arah bisnis online dll.

Gue sendiri masih belum tahu kapan gue akan ikutan bazaar lagi, meskipun gue punya banyak selebaran event bazaar sampai bulan Juli sebenarnya, tapi mudah-mudahan gue gak kapok karena di malam hari keempat, setelah proses hitung-hitungan selesai, setelah potong modal stand, ongkos, parkir, makan dll, hasilnya gw NOMBOK boo, alias rugi. But thats alright, ini semua tentang learning process.

Terima kasih juga untuk teman-teman yang sudah rela meluangkan waktunya untuk datang memberi support lewat sosmed dan Whatsapp dan sudah membeli barang dagangan saya baik secara langsung atau lewat memesan. arigato gozaimasu!

See you on next bazaar!

 

Advertisements

One thought on “1st time Nyobain Ngebazaar

Add yours

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Blog at WordPress.com.

Up ↑

%d bloggers like this: